//
you're reading...
Sistem pencernaan

Gastritis

Gastritis adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan sekelompok kondisi dengan satu hal yang sama: radang selaput perut Anda. Peradangan ini – gastritis sering kali adalah hasil dari infeksi bakteri yang menyebabkan radang perut yang paling sering ditemukan. Namun, banyak faktor lain – seperti cedera – traumatis, penggunaan obat penghilang rasa sakit tertentu atau minum alkohol terlalu banyak – juga dapat berkontribusi untuk terjadinya gastritis.

Gastritis dapat terjadi secara mendadak (gastritis akut) atau bisa terjadi perlahan-lahan dari waktu ke waktu (gastritis kronis). Dalam beberapa kasus, gastritis dapat menyebabkan bisul ( ulkus )pada lambung dan peningkatan risiko kanker perut. Bagi kebanyakan orang, gastritis tidaklah serius dan dapat dengan cepat mereda bahkan sembuh dengan pengobatan.

Tanda-tanda dan gejala gastritis meliputi:
* Rasa terbakar, sakit atau sakit (gangguan pencernaan) di perut bagian atas Anda yang mungkin menjadi membaik setelah lambung terisi makanan.
* Mual
* Muntah
* Kehilangan nafsu makan
* Sendawa atau kembung
* Perasaan penuh di perut bagian atas setelah makan
* Berat badan menurun.

Gastritis akut terjadi tiba-tiba dan lebih cenderung menyebabkan rasa sakit, mual dan rasa terbakar atau ketidaknyamanan di perut bagian atas. Gastritis kronis berkembang secara bertahap dan perlahan serta lebih cenderung menyebabkan rasa sakit yang tajam, perasaan penuh pada lambung atau kehilangan nafsu makan setelah makan. Bagi banyak orang, gastritis kronis sering tidak menyebabkan tanda-tanda atau gejala sama sekali.

Kadang-kadang, gastritis dapat menyebabkan pendarahan lambung, meskipun jarang sampai parah. Namun perlu diingat bahwa pendarahan di perut Anda yang menyebabkan Anda muntah darah atau muntah cairan hitam, kondisi seperti ini tentu membutuhkan perawatan medis segera.

Kapan Sebaiknya Anda ke dokter
Hampir semua orang dapat mengalami serangan dari gangguan pencernaan dan iritasi lambung. Sebagian besar kasus gangguan pencernaan terjadi hanya untuk waktu yang tidak lama dan tidak memerlukan perawatan medis. Tapi jika Anda mengalami tanda-tanda dan gejala gastritis secara konsisten selama seminggu atau lebih, segeralah hubungi dokter Anda. Dan pastikan untuk memberitahu dokter jika Anda mengalami masalah perut setelah mengambil resep obat , atau langsung membeli obat ditoko obat , terutama aspirin atau obat penghilang rasa sakit lainnya.

Demikian juga jika Anda muntah darah atau darah dalam kotoran Anda, tentu dokter Anda akan segera melakukan pemeriksaan untuk menentukan penyebabnya.

Gastritis biasanya terjadi ketika lapisan pelindung perut Anda menjadi lemah atau rusak. Sebuah hambatan berlapis lendir melindungi dinding perut dari asam ( HCL )yang membantu mencerna makanan Anda. Kelemahan dalam rintangan pelindung ini memungkinkan cairan asam pencernaan Anda merusak dan melukai lapisan perut Anda.

Sejumlah faktor yang dapat menyebabkan atau memicu gastritis, termasuk:

Infeksi bakteri. Orang yang terinfeksi dengan Helicobacter pylori dapat mengalami gastritis – gastritis kronis adalah yang paling umum. Setengah populasi dunia diperkirakan terinfeksi dengan bakteri ini, yang menular dari satu orang ke orang lain. Namun sebagian besar dari mereka yang terinfeksi tidak mengalami komplikasi dari infeksi H. pylori ini. Pada beberapa orang, H. pylori dapat menghancurkan lapisan pelindung dalam perut, yang menyebabkan perubahan lapisan perut . Alasan mengapa beberapa orang mengalami komplikasi dari infeksi H. pylori dan lainnya tidak sampai saat ini tidak jelas. Namun, dokter percaya kerentanan terhadap bakteri dapat diwariskan atau bisa juga disebabkan oleh pilihan gaya hidup, seperti merokok dan tingkat stres yang tinggi.

Penggunaan obat penghilang rasa sakit . obat anti-inflamasi nonsteroid (NSAID), seperti aspirin, ibuprofen dan naproxen , dapat menyebabkan baik gastritis akut dan gastritis kronis. Menggunakan obat-obatan ini secara teratur atau terlalu banyak mengambil obat ini dapat mengurangi zat penting yang membantu melestarikan lapisan pelindung perut Anda.
Menggunakan alkohol berlebihan. Alkohol dapat mengiritasi dan mengikis lapisan perut Anda, yang membuat perut Anda lebih rentan terhadap cairan pencernaan (HCL). penggunaan alkohol berlebihan lebih cenderung menyebabkan gastritis akut.
Stres. Pada stres berat akibat operasi pembedahan besar, luka trauma, luka bakar atau infeksi berat dapat menyebabkan gastritis akut.
Penyakit refluks empedu. Empedu – cairan yang membantu mencerna lemak – diproduksi di hati ( Lever ) Anda dan disimpan di kantong empedu Anda. Ketika itu dilepaskan dari kandung empedu, perjalanan empedu ke usus kecil Anda melalui serangkaian saluran yang tipis. Biasanya, otot sfingter seperti cincin (katup pilorus) mencegah empedu mengalir ke dalam perut Anda dari usus kecil . Tapi jika katup ini tidak bekerja dengan baik, atau jika sudah diangkat karena operasi, empedu bisa mengalir ke perut Anda, yang menyebabkan peradangan dan gastritis kronis.
Tubuh Anda sendiri menyerang sel-sel di perut Anda. Ini disebut dengan gastritis autoimun, ini kondisi yang jarang sekali terjadi, ketika tubuh Anda menyerang sel-sel yang membentuk lapisan perut Anda. Ini menghasilkan reaksi oleh sistem kekebalan tubuh yang dapat memakai pelindung diri pada perut Anda. Autoimmun gastritis lebih umum pada orang dengan gangguan autoimun lainnya, termasuk penyakit Hashimoto, penyakit Addison dan diabetes tipe 1. Autoimmune gastritis juga sering juga dikaitkan dengan kekurangan vitamin B-12.
Lain – lain Kondisi dan penyakit. Gastritis dapat berhubungan dengan kondisi medis lainnya, termasuk adalah HIV / AIDS, penyakit Crohn, infeksi parasit, beberapa kelainan jaringan ikat, dan hati atau gagal ginjal.

Pengobatan Gastritis
Pengobatan gastritis tergantung pada penyebab yang ditemukan secara spesifik. Gastritis akut yang disebabkan oleh NSAID atau alkohol dapat dihilangkan dengan menghentikan penggunaan zat tersebut. Gastritis kronis yang disebabkan oleh infeksi H. pylori diperlakukan dengan memberantas bakteri penyebab. Kebanyakan rencana pengobatan gastritis juga menggabungkan obat yang dapat mengatasi asam lambung untuk mengurangi tanda dan gejala yang Anda rasakan dan mempercepat penyembuhan dalam perut Anda.

Obat untuk mengobati asam lambung
Asam perut yang meradang mengganggu jaringan di perut Anda, menyebabkan rasa sakit dan peradangan lebih lanjut. Itu sebabnya, bagi sebagian besar jenis gastritis, pengobatan melibatkan pemakaian obat untuk mengurangi atau menetralkan asam lambung, seperti:

*  Antasida. Obat antasid Over-the-counter dalam bentuk cair atau tablet adalah pengobatan umum untuk gastritis ringan. Antasida menetralisir asam lambung dan dapat memberikan bantuan untuk meredakan nyeri dengan cepat.
Asam blocker. Ketika antasida tidak memberikan bantuan yang cukup memadai, dokter mungkin akan merekomendasikan obat lainnya, seperti cimetidine , ranitidin , nizatidine (Axid) atau famotidine , dapat membantu mengurangi jumlah asam lambung Anda.
Pengobatan dengan penekan pompa asam. ( Inhibitor pompa proton ) dapat mengurangi asam dengan memblokir aksi pompa sel ( sel yang mensekresi asam lambung Anda). Dalam katagori ini termasuk omeprazole , lansoprazole , rabeprazole dan esomeprazole .

Pengobatan infeksi H. pylori
Dokter biasanya menggunakan beberapa regimen untuk mengobati infeksi H. Pylori. Kebanyakan menggunakan kombinasi dua antibiotik dan inhibitor pompa proton. Kadang-kadang bismut (Pepto-Bismol) ditambahkan kedalam kombinasi pengobatan . Antibiotik yang membantu menghancurkan bakteri, dan inhibitor pompa proton dapat mengurangi rasa sakit dan mual, menyembuhkan inflamasi dan dapat meningkatkan efektifitas antibiotik dalam proses pengobatan.

Untuk memastikan bahwa H. pylori telah dieliminasi, dokter Anda mungkin akan melakukan serangkaian tes lagi setelah terapi.
Segeralah konsultasikan masalah Anda bila merasakan gejala penyakit Gastritis ini sebelum menjadi lebih parah.

About geovanisimatupang123

telusuri saja orang ya

Diskusi

2 thoughts on “Gastritis

  1. Apakah penyakit seperti ini bisa sembuh secara total? Seperti Gastritis Akut ?

    Posted by Ocha Rosa Harimurti | 28 Februari 2012, 7:22 pm
    • Kenapa tidak bisa.?
      hanya perlu pencegahan ya bagi penderita saja.
      Namun perlu diingat bahwa pendarahan di perut Penderita yang menyebabkan Penderita muntah darah atau muntah cairan hitam, kondisi seperti ini tentu membutuhkan perawatan medis segera.
      bagi penderita yang sudah parah

      Posted by geovanisimatupang123 | 15 Maret 2012, 5:02 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: